Biografi Dan Profil Muhammad Husni Thamrin – Pendekar Nasional Indonesia

Sapoiha.com – Nama Muhammad Husni Thamrin atau lebih dikenal sebagai MH Thamrin merupakan salah satu tokoh pendekar Indonesia. Namanya diabadikan sebagai nama jalan protokol di Jakarta dan juga diabadikan dalam cuilan uang kertas rupiah nominal 2.000. Siapakah ia sebenarnya? Dan bagaimana dongeng biografi dan profil dari Muhammad Husni Thamrin?

Biografi Muhammad Husni Thamrin

Biografi dan Profil Muhammad Husni Thamrin

Nama lengkapnya ialah Muhammad Husni Thamrin yang dilahirkan di wilayah Sawah besar, Batavia (sekarang Jakarta) pada hari jumat, 16 Februari 1894. Nama kecilnya ialah Matseni, ayah Husni Thamrin berjulukan Muhammad Tabri Thamrin dan ibunya bernama  Nurkhamah.

Muhammad Tabri Thamrin bekerja sebagai seorang wedana, ia mengepalai sebuah distrik atau tempat jabatan wedana merupakan terpandang pada masa kolonial yang membawahi beberapa ajun wedan (camat). Ayah Muhammad Husni Thamrin juga dikenal sebagai tokoh Betawi.

Kakek Husni Thamrin berjulukan Ort, laki-laki berkebangsaan Inggris yang menikah dengan Nuraini, nenek dari Husni Thamrin yang berasal dari Betawi. Ort bekerja sebagai seorang pedagang. Ia juga mempunyai hotel berjulukan Ort de Rijwik di Batavia.

Sepeninggal Ort, ayah Husni Thamrin yakni Tabri Thamrin yang berusia 10 tahun di adopsi oleh paman dari pihak ibunya yang berjulukan Muhammad Thabri yang bekerja sebagai seorang pamong praja di wilayah kepulauan Seribu.

Ketika pamannya wafat ayah Husni Thamrin menjadi kaya raya lantaran mewarisi kekayaan dari paman dan warisan ayahnya dulu. Muhammad Husni Thamrin yang semenjak kecil lahir dari keluarga terpandang namun ia bergaul dengan bawah umur dari rakyat jelata disekitar tempat tinggalnya.

BACA JUGA :  Biografi Jonathan Pradana Mailoa – Juara Olimpiade Fisika Internasional

Tokoh Betawi Terkenal
Biografi Muhammad Husni Thamrin
M.H Thamrin dan Istri

Beliau memperoleh pendidikan yang layak semasa kecilnya. Di usia muda, Muhammad Husni Thamrin yang dikenal fasih dalam berbahasa Belanda dan Inggris bekerja sebagai pegawai di perusahaan pelayaran besar berjulukan KPM (Koninklijke Paketvaart-Maatschappij.). Muhammad Husni Thamrin memimpin organisasi kedaerahan berjulukan Kaoem Betawi yang awalnya didirikan oleh Ayahnya, Thabri Thamrin.

Mulai Menjadi Politikus, Dari Gemeenteraad Hingga Volksraad

Disini Husni Thamrin mulai dikenal sebagai salah satu tokoh Betawi yang berpengaruh. Karena pergaulannya yang luas dengan para tokoh-tokoh politik etis Belanda, maka di tahun 1919, Muhammad Husni Thamrin menjabat sabagai anggota Gemeenteraad (Dewan Kota) Batavia. Disini wujud usaha Muhammad Husni Thamrin ialah memperjuangkan kehidupan rakyat pribumi khususnya rakyat Betawi ketika itu untuk memproleh pendidikan, ekonomi dan kesehatan yang layak.

Karena mempunyai kecerdasan dan kecakapan dalam memimpin Husni Thamrin lalu bergabung ke Volksraad (Dewan Rakyat) tahun 1927 mengisi kekosongan jabatan yang ada dikala itu bersama dengan tokoh tokoh pergerakan kemerdekaan Indonesia ibarat H.O.S Cokroaminoto dan Haji Agus Salim. Di Voolksraad, Muhammad Husni Thamrin memperjuangkan penggunaan bahasa indonesia dalam sidang dewan.

Di tahun 1929, menjabat sebagai wakil walikota Batavia menggantikan seorang laki-laki Belanda yang ketika itu dianggap kurang berpengalaman dan Husni Thamrin ialah orang Betawi dianggap sebagai sosok yang berpengalaman baik di Gemeenteraad (Dewan Kota) dan Volksraad (Dewan Rakyat).

Di tahun-tahun 1930an, perilaku kritis Husni Thamrin dalam Volksraad terhadap pemerintahan kolonial Belanda semakin menjadi-jadi, ia banyak mengkritik kebijakan pemerintah kolonial yang dianggapnya lebih mementingkan kepentingan golongan Eropa tanpa melihat kondisi rakyat Pribumi ketika itu. Kritikan-kiritikan yang ia lontarkan mulai menerima dukungan-dukungan dari anggota sosial demokrat.

BACA JUGA :  Biografi Jokowi (Joko Widodo), Kisah Tukang Kayu Menjadi Presiden Indonesia

Menjadi Tahanan Rumah

Pada masa 1920 sampai 1930an perilaku pemerintah kolonial Belanda berubah dan semakin keras. Muhammad Husni Thamrin dianggap sebagai politisi berbahaya oleh pemerintah Belanda. Rumah Muhammad Husni Thamrin lalu digeledah oleh polisi diam-diam Belanda dengan tuduhan sebagai anti Belanda dan pada wakti itu juga kondisi kesehatan Husni Thamrin sedang sakit demam.

Setelah penggeledahan, Muhammad Husni Thamrin lalu dijatuhi eksekusi tahanan rumah oleh pemerintah Belanda pada tanggal 6 Januari 1941. Rumahnya dijaga ketat oleh polisi dan tidak membiarkan siapapun menemui Husni Thamrin termasuk dokter yang ingin mengobatinya.

Akibatnya, sakit demam yang diderita oleh Muhammad Husni Thamrin semakin parah. Baru ditanggal 10 Januari 1941, dokter berjulukan J. Kayadi gres sanggup mengusut dan mencoba mengobati sakit demam yang diderita oleh Muhammad Husni Thamrin.

Muhammad Husni Thamrin Wafat

Namun penanganan oleh dokter tersebut terlambat. Di tanggal 11 Januari 1941, Muhammad Husni Thamrin menghembuskan nafas terakhirnya dam rumahnya akhir sakit demam yang ia derita. Mengenai keluarganya, Istri Muhammad Husni Thamrin bernama St. Huzayyana bin Malik namun tidak diketahui informasi berapa jumlah anak dari Muhammad Husni Thamrin.

Biografi Muhammad Husni Thamrin

Pemakaman Muhammad Husni Thamrin sendiri dihadiri sekitar 10.000 pelayat. Beliau dimakamkan di TPU Karet Bivak, Jakarta. Atas jasa-jasa MH Thamrin, Pemerintah Indonesia lalu memperlihatkan gelar Pahlawan Nasional kepada Muhammad Husni Thamrin.

Namanya juga diabadikan sebagai nama jalan protokol di Jakarta yakni Jl. MH Thamrin. Selain itu ia juga diabadikan dalam cuilan uang kertas rupiah nominal 2.000 yang dikeluarkan pada tahun 2016.